Apakah Proyek Jembatan Wulai Diduga Gunakan Material Ilegal Tak Punya Izin?

Kabid Bina Marga : Penggunaan Material Sudah Sesuai Spesifikasi

jembatan wulai
Proyek Pembangunan Jembatan Wulai di Kecamatan Bambalamotu, Kabupaten Pasangkayu, Sulawesi Barat. (FOTO : FIRMANSYAH)

PASANGKAYU (FOKUSRAKYAT.NET) — Proyek Penggantian Jembatan Trans Sulawesi -Ujung Baru – Wulai, atau lebih sering disebut Jembatan Wulai, yang dibangun menggunakan APBD 2022, diduga dikerjakan menggunakan material ilegal yang tidak punya izin dari pemerintah.

Proyek pekerjaan konstruksi Penggantian Jembatan Trans Sulawesi -Ujung Baru – Wulai, melekat pada satuan kerja Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Pasangkayu, dikerjakan dengan nilai kontrak cukup fantastis senilai Rp14 Milyar.

jembatan wulai
Nampak material pasir di daerah Sungai Wulai dekat dengan pembangun proyek Jembatan Wulai tersebut. (FOTO : FIRMANSYAH)

Berdasarkan hasil pemantauan tim redaksi FOKUSRAKYAT.NET, baru-baru ini, di lokasi pekerjaan jembatan tersebut diduga proyek ini menggunakan material ilegal, karena sejumlah pasir dan batu yang digunakan diduga diambil dari daerah aliran sungai Wulai sendiri, notabene lokasi pembangunan jembatan tersebut.

Tiga Pelaku Judi Online Diduga ASN, Digrebek Subdit Cyber Ditreskrimsus Polda Sulteng

Bahkan, warga masyarakat setempat membenarkan bahwa material yang digunakan pasir dan batu diambil dari daerah aliran Sungai Wulai sendiri.

jEMBATAN WULAI
Nampak material batu di daerah Sungai Wulai dekat dengan pembangun proyek Jembatan Wulai tersebut. (FOTO : FIRMANSYAH)

Menurut warga setempat, mengatakan bagian sisi sebelah kanan aliran Sungai Wulai, tepatnya di samping lokasi pekerjaan jembatan diduga ada aktivitas pengerukan alat berat excavator.

“Begitu pun dengan batu yang dikumpul dari aliran Sungai Wulai kemudian dipindahkan ke lokasi pekerjaan,”ungkapnya lagi.

Dinding Luar Proyek Drainase Desa Kampung Baru Faktanya Belum Ditimbun

Untuk diketahui, setiap kegiatan proyek harus menggunakan material galian C yang resmi. Sebagaimana Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2020 tentang perubahan atas UU nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara, berbunyi bahwa yang dipidana adalah setiap orang yang menampung/pembeli, pengangkutan, pengolahan, dan lain lain.

jembatan wulai
Nampak material pasir di daerah Sungai Wulai dekat dengan pembangun proyek Jembatan Wulai tersebut. (FOTO : FIRMANSYAH)

Dikonfirmasi terkait hal ini, I Nyoman Sumerta ST MPWP, selaku Kepala Bidang Bina Marga, Dinas PUPR Pasangkayu, yang diminta memberikan tanggapan :

– Terkait apakah pengambilan material diduga ilegal di bantaran Sungai Wulai ini sudah mengantongi izin dari Kementerian ESDM?

Polres Tolitoli Bergerak Cepat Bersihkan Lokasi Dampak Banjir

– Apakah penggunaan material melalui mekanisme prosedur pengujian laboratorium?

Kabid Bina Marga mengatakan, akan segera mengkoordinasikan terkait hal ini di lapangan bersama timnya dan pihak penyedia jasa.

“Saya rapat dulu, nanti hasilnya kami sampaikan apakah benar, atau tidaknya, pekerjaan proyek jembatan Wulai ini diduga menggunakan material ilegal,” ungkapnya melalui telepon kepada redaksi media ini.

Nyoman sapaanya menambahkan, saat ini pihaknya hanya fokus ke penggunaan material yang sesuai Spesifikasi.

jembatan wulai
Nampak material batu di daerah Sungai Wulai dekat dengan pembangun proyek Jembatan Wulai tersebut. (FOTO : FIRMANSYAH)

Kata dia, sedangkan untuk penggunaan  material mengantongi izin, menurut dia sangat susah diterapkan karena mau ambil material dimana yang mengantongi izin.

Ketika disebut redaksi media ini pengambilan material yang mengantongi izin berada di kompleks Sungai Randomayang yang menangani perusahaan Galian C tersebut, namun Kabid Bina Marga belum memberikan tanggapan lagi.(**/Tim)

Editor: Firmansyah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!