iklan

Mudik Lebaran 2022, Lakalantas di Sulteng 5 Orang Meninggal dan Didominasi Kendaraan Roda Dua

Dirlantas Polda Sulteng : Bila Capek atau Ngantuk Saat Berkendara Dianjurkan Istirahat

DIRLANTAS POLDA SULTENG
FOTO : Dirlantas Polda Sulteng Kombes Pol. Kingkin Winisuda.
pasang-iklan-anda-disini

PALU, FOKUS RAKYAT — Eforia masyarakat Sulawesi Tengah melaksanakan mudik lebaran tidak diimbangi dengan kepatuhan dalam berlalu lintas.

Sehingga berakibat meningkatnya angka kecelakaan lalu lintas (Lakalantas).

PASANG IKLAN

Setidaknya Posko Operasi Ketupat Tinombala 2022, Polda Sulteng, telah mencatat sebanyak 23 kasus laka lantas.

Baik saat arus mudik, maupun H+2 lebaran Idul Fitri 1443 H, atau naik 155 persen dari tahun sebelumnya.

Hal itu diungkapkan Dirlantas Polda Sulteng Kombes Pol. Kingkin Winisuda dalam keterangan resmi yang dibagikan kepada awak media di Palu, Rabu kemarin, 4 April 2022.

Kingkin mengatakan, selama 6 hari pelaksanaan operasi Ketupat Tinombala 2022 (tanggal 28 April sampai dengan 3 Mei 2022).

Kata dia, Polda Sulteng mencatat 23 kasus Lakalantas atau naik 14 kasus (155%) diwaktu yang sama tahun 2021.

“Kecelakaan lalu lintas terjadi baik saat arus mudik lebaran maupun H+2 lebaran Idul fitri 1443 Hijriyah,”ungkapnya.

“Jumlah Lakalantas tersebut  mengakibatkan korban meninggal dunia 5 jiwa, luka berat 14, luka ringan 28 dan kerugian materiil Rp 87.500.000,”tambahnya.

Masih kata Kingkin, kecelakaan lalu lintas didominasi oleh kendaraan roda dua sebanyak 28 unit dan mobil penumpang 6 unit.

Sedangkan Jenis kecelakaan meliputi, laka tunggal 1 kasus, laka depan-depan 10 kasus, laka depan-belakang 3 kasus,  laka depan-samping 4 kasus, tabrak pejalan kaki 3 kasus dan tabrak lari 1 kasus, terang Dirlantas Polda Sulteng yang juga Kasatgasopsda Operasi Ketupat Tinombala 2022.

Diperkirakan arus balik di wilayah Sulteng utamanya menuju Kota Palu mulai hari Jumat s.d Minggu (tanggal 6-8 Mei 2022), sehingga diharapkan untuk tetap berhati-hati, utamakan keselamatan diri anda, keluarga dan pengguna jalan lain serta patuhi aturan lalu lintas.

“Bila capek atau ngantuk saat berkendara dianjurkan untuk istirahat,”pungkasnya.(*/ATR/BIDHUMAS/POLDA SULTENG)

iklan kepala
Editor: Firmansyah
pasang iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PT. MEDIA FIRMANSYAH PERKASA - COPYRIGHT @ 2024
error: Content is protected !!